Welcome to My Life…

| Comments

Gw selalu ngerasa, di usia 21 bakal dan harus ada one big turn event yang bakal ngerubah semua kehidupan gw. Tapi siapa yang nyangka kalau perubahan ini ternyata dimulai dari 1 tahun lalu. Dan akhir nya bakal sesakit ini.

Gw bukan model mahasiswa teladan yang mikir akademik itu no 1. Ok, gw bohong. gw pernah jadi idealis yang mikir kalau akademik itu no 1. Tapi kehidupan gw maksa gw untuk berpikir lebih realis. Dibandingkan dengan mahasiswa lain yang bisa mengatur waktu antara kuliah dan hobi, atau bermain. Gw punya prioritas lain.

Lahir sebagai putra pertama di sebuah keluarga secara nggak langsung bikin gw mikirin gimana keberlangsungan hidup keluarga gw. Ayah gw, yang mestinya dah masuk masa pensiun, masih harus mikirin gimana biaya pendidikan anak-anak nya, termasuk gw… Sayangnya, penghasilan ayah gw ga bisa dijadiin penunjang keluarga. Kalau pada bertanya-tanya apa sih kerjaan ayah gw, gw sendiri ga bisa jawab. Ayah gw ga pernah secara praktikal disebut berkarir sedari gw masuk SMA, Ga ada yang bisa tau penghasilan seorang pengajar ngaji, penceramah, pemberi tausyiah yang setiap minggunya cuma mengandalkan kalau- kalau ada panggilan untuk mengisi pengajian, siapa sih yang bisa mematok bayaran untuk hal-hal seperti itu, selain cuma bisa menerima pemberian dari si empunya pengajian seikhlas nya…

Biaya kuliah gw juga pemberian orang, dan gw ga bisa nyebut ini beasiswa. Karena ayah gw harus secara eksplisit meminta-minta. Mungkin kalian bakal mikir gw mestinya bersyukur masih bisa kuliah. Sayangnya gw terlalu jahat untuk bisa bersyukur karena terus mikirin gimana biaya hidup keluarga gw di rumah. Kakak - kakak gw masih kuliah juga dan ga ada yang bisa diharapkan dari mereka untuk soal keuangan, terlalu banyak drama di kehidupan gw cuma untuk bisa makan.

Ga jarang uang yang mestinya buat biaya kuliah gw, terpakai untuk keperluan lain. Dan gw yang harus ganti, bukan ayah gw yang minta untuk ganti, tapi karena gw tahu ayah gw ga akan sanggup untuk ngeganti. Gw bersyukur gw bisa punya laptop di tahun pertama gw kuliah, itu uang pemberian untuk biaya kuliah gw sebenarnya, dan Alhamdulillah dari ITB bisa mengajukan pemotongan dan uangnya dibelikan laptop sama ayah gw, buat penunjang kuliah katanya.

Sayangnya gw terlalu egois untuk bisa memenuhi keinginan orang tua gw buat konsentrasi di kuliah. Kuliah gw ga selancar yang kalian bayangkan, antara tekanan untuk selalu punya uang buat memenuhi biaya sendiri, dan tekanan untuk konsentrasi di kuliah, gw ga bisa dapat beasiswa. nilai2 gw terlalu memalukan untuk dilampirin di formulir beasiswa.

Yup, gw punya inferiority complex yang bikin gw selalu segan sama orang lain. I love all of my friends, but I’m too scared to showing them what’s going on with me. Gw terlalu malu untuk cerita soal gw yang sebenarnya. Tapi gw juga bukan tipe orang yang bisa nunjukin penderitaan gw ke orang banyak. Mungkin banyak diantara kalian yang merasa kehidupan gw baik-baik saja, keuangan tidak masalah, tidak ada konflik, anything just feel alright, tapi kenyataan nya ga gitu. Dan itulah sampai sekarang gw ga bisa berbangga - bangga seperti orang lain yang bisa saling menganggap sebagai sahabat atau bahkan sebagai saudara.

My biggest turn event dimulai awal tahun ini, sejak entah bagaimana kehidupan kuliah gw makin buruk, tanggung jawab gw di genshiken makin banyak, dan kebutuhan keuangan gw makin gila. I made a lot of mistakes. Dan gw masih ga bisa cerita, gw sering menghilang dari kampus karena masalah pekerjaan, dan gw sering menghilang juga dari pekerjaan gw karena masalah di kampus. Dan akhirnya gw bikin keputusan paling berat dari semua keputusan yang pernah gw ambil.

I’ll suspend my education.

yup, semester ini gw ga daftar kuliah, gw putusin untuk bekerja di Jakarta, dan putusan ini baru gw ambil Rabu kemarin, karena semestinya setelah hari Kamis, tanggung jawab gw di genshiken lepas. Sayangnya untuk ngelepasin tanggung jawab ini aja harus muncul drama yang lain, dan semuanya balik lagi ke kesalahan gw. Bahkan ketika gw sms beberapa orang untuk datang hari Minggu pun gw masih dapat drama yang lain. dan gw ga nyangka drama yang ini bakal sesakit itu.

Hari ini, gw baru sampai ke Bandung. dan gw masih bingung harus bilang apa sama rekan-rekan gw di genshiken soal gw yang ternyata nggak ambil kuliah dan malah kerja di Jakarta. Gw masih pegang uang biggest yang sebenarnya uang nya edogawaconan, 2.1 jt. Yang masih belum bisa gw kembalikan ke yang punya sampai mungkin bulan depan.

Sayangnya gw terlambat, waktu sampai kampus satu-satu nya yang gw rasain dari tatapan rekan-rekan gw di genshiken itu tatapan asing, dan gw akhirnya tahu, gw udah bikin satu lagi kesalahan besar.

Siapa yang sangka itu jadi momen paling menyakitkan buat gw, ditolak sama orang-orang yang selama ini gw sayangin, gw hormatin… well mungkin kalian bisa menyalahkan gw yang terlalu paranoid, tapi itu yang gw rasain…

Jujur gw malu, gw ngerasa gw bukan orang yang pantes berdiri di situ diantara kawan-kawan gw di genshiken. gw ngerasa udah terlalu banyak berkhianat sama semua orang-orang yang udah percaya sama gw, sama keluarga gw di rumah, sama kawan-kawan gw di genshiken, sama diri gw sendiri.

Oke, gw ngerasa ini udah mulai lebay, tapi itu yang gw rasain, dan dalam sekejap, gw cuma bisa lari dari situ. lari dari semua orang yang gw kenal.

Gw selalu merasa nostalgic kalau dengar lagu Tada Aoi yang Brave song, seolah lagu itu ngegambarin gw yang cuma bisa berjalan dan berjuang sendiri dan ngelihat teman-teman gw dibelakang sambil melambai.

Tapi gw salah, gw nggak berjalan sendiri, gw nggak berjalan… gw yang ngelihat teman-teman gw berjalan beramai-ramai di depan gw, sementara gw cuma bisa meringkuk dipojokan sambil meratapi diri gw sendiri.

So here I’am… alone, writing all of this suffocating, yet useless crap…

Gw bakal kerja di sebuah perusahaan di Jakarta, sebagai programmer. Rencana nya sih begitu. keputusannya hari Senin ini.

so we might not be able to meet that often anymore…

Tadi nya gw mau cerita ini dengan gaya yang sangat cheerful, tapi tampak gagal…

besok gw masih akan ke sekre genshiken, masih harus bicara soal rencana sertijab, dan lpj.

Dan gw masih ada janji sama rashif, soal game racing itu, gw juga masih ada janji sama edho soal biggest, dan uang nya edho masih di gw.

Cerita gw mungkin udah bukan di genshiken lagi. Dan selain maaf, apalagi yang bisa gw sampaikan?